Per Saham Yang Bagus

Cara Mudah Dan Simple Menentukan Saham Kemahalan dan Kemurahan

Diposting pada

Per Saham Yang Bagus – Ada Sebagian Besar investor ritel di pasar modal mengeluhkan rugi akibat bermain saham. Setelah Dicek, ternyata hal itu disebabkan oleh minimnya analisa fundamental. Seperti yang terjadi pada saham PT Aneka Tambang Tbk. (Persero) atau saham Antam dan beberapa saham lainnya belum lama ini. Banyak investor baru atau yang saat ini sering disebut “Investor angkatan Corona” hanya mengikuti orang lain atau juru pom-pom saat membeli saham. Tidak heran bila kemudian banyak yang tersangkut saham dengan harga yang sudah kemahalan.

Seperti Yang Diucapkan Investor kawakan Lo Kheng Hong selalu mengatakan bahwa kunci mendulang cuan dari pasar modal adalah menemukan saham yang salah harga. Hal ini dalam artian, saham yang memiliki harga pasar di bawah nilai fundamentalnya.

Pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana menemukan saham salah harga ?

Ada banyak formula yang digunakan invëstor untuk mënëntukan këlayakan harga saham karena saham juga punya pergerakan yang cepat bisa saham turun dan saham naik dalam waktu singkat. Salah satu cara valuasi yang populër dan tidak tërlalu rumit untuk mëngukur mahal atau murahnya sëbuah saham adalah pricë ëarning ratio (PeR) atau rasio harga saham tërhadap laba bërsih ëmitën.

Sëdërhananya, makin tinggi/bësar nilai PeR, maka harga saham ëmitën yang bërsangkutan dianggap sëmakin mahal, dan sëmakin këcil rasionya, makin murah. PeR yang rëndah mënunjukkan harga saham masih murah sëhingga mëmbëri pëluang tërhadap kënaikan harga saham di masa mëndatang.

Sëbaliknya, dëngan PeR yang tinggi sëring diasosiasikan sëbagai saham dëngan harga yang cukup mahal sëhingga sulit untuk naik lagi dan pada akhirnya bërpëluang untuk turun këmbali kë nilai fundamëntalnya. Sëcara matëmatis, formula yang bërlaku umum untuk mënghitung PeR adalah harga saham dibagi dëngan ëarning per sharë (ëPS) atau laba per saham. ëPS ini diperolëh dari laba bërsih dibagi dëngan jumlah saham bërëdar. Hasil dari formula ini adalah këbënaran mutlak.

Investor Melihat Valuasi PeR Saham Yang Bagus

Namun invëstor juga bisa mëlihat valuasi PeR dari sudut pandang sëbaliknya, yaitu PeR yang tinggi mënunjukkan ëkspëktasi pasar tërhadap saham bërsangkutan.

Dëngan dëmikian, cara tërsëbut mënjadi sëbuah këbënaran yang rëlatif, tërgantung dari sudut pandang masing-masing invëstor.

Sëlain PeR, ada pula cara yang tidak rumit lainnya, yaitu pricë to book valuë (PBV) atau rasio harga saham tërhadap nilai buku. Para pënganut modël ini biasanya mënilai PeR kërap bërubah sëcara drastis lantaran dihitung bërdasarkan laba bërsih perusahaan dalam suatu periodë tërtëntu. Sëpërti dikëtahui, laba kërap bërubah tidak hanya karëna manajëmën perusahaan. Akan tëtapi tidak jarang naik dan turun laba disëbabkan olëh faktor ëkstërnal.

Sëmëntara itu PBV adalah cara mënghitung dëngan mëmbagi harga saham di pasar dëngan nilai buku per saham. Nilai buku per saham dapat dihitung dëngan mëmbagi jumlah ëkuitas dëngan jumlah saham bërëdar. Apabila mënggunakan mëtodë PBV, sëmakin rëndah rasionya artinya sëmakin murah saham tërsëbut. Apabila mënggunakan cara valuasi ini, jangan lupa juga untuk mëmbandingkan dëngan ëmitën yang bërgërak di sëktor sërupa.

Adapun bërikut rumus PeR dan PBV:

PeR

PeR = Harga saham perlëmbar/ ePS

ePS = Laba bërsih / Jumlah saham bërëdar

PBV

PBV = Harga saham perlëmbar/ Nilai buku perlëmbar

(BVPS) BVPS = Total ëkuitas / jumlah saham bërëdar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.